There was an error in this gadget

WELCOME

Persahabatan Kita

Daisypath Friendship tickers

Followers

Sunday, March 18, 2012

Menghitung Hari..

AsSalam.. shat sumer?? post ari ni sj2 jew nk bgtau yg sy sdg menghitung hari minggu utk meghabiskan praktikum ni.. Yes!! ad g 6 minggu tp minggu ni yg berkuatkuasa ESOK akn blik skul kol 7.30 malam.. oh! sungguh sadis.. tgk2.. berkorban g utk praktikum ni.. SEBULAN ok blik dkt kol 7.30.. xper2.. jap je g 2 (ayat nk sdpkan hati.. heheheh)

bler tinggal je g 6 minggu, maknanya ad 3 7 observe.. 7 observe g!! hahahah.. byknyer.. smpt ker nk wat abm ni kalo blik dkt 7.30.. Ya Allah.. permudahkanlah.. :)

dugaan 2.. best jgk jd insan terpilih ini tau sbb kita dpt jg seorang yang lebih tabah dr sblm ni.. lagi matang ok!

Allah telah menjadikan musibah sebagai tanda untuk naik ke makam yang lebih tinggi, sekaligus menghapuskan dosa-dosa orang beriman dan sebagai sebab untuk mendapat ganjaran pahala yang besar. Ada beberapa hadith Nabi yang menyeru umat Islam supaya tahan berhadapan dengan musibah yang paling buruk kerana sebagai balasannya nanti di akhirat adalah pahala yang besar. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

" Semua yang menimpa orang Islam seperti keletihan, penyakit, kedukaan, kesedihan, kesakitan dan perkara yang tidak disukai, bahkan termasuk duri yang dipijaknya, melainkan sebagai gantinya Allah menghapuskan dosa-dosanya." (HR. Bukhari)

"Sesiapa yang dikehendaki Allah memperolehi kebaikan, mesti lebih dahulu mengalami musibah." (HR. Bukhari)


***

Berdasarkan tafsiran Ibnu ‘Abbas tersebut, dapat kita ketahui bahawa pada setiap orang, berbeza tahap ujian yang dikenakan ke atasnya. Ini adalah selari dengan ayat pada surah al-Baqarah apabila Allah menyatakan;

لا يكلف الله نفسا إلا وسعها
Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah: 286]

Dari ayat tersebut dapat kita ketahui bahawa ujian yang dikenakan kepada setiap hamba, adalah bersesuaian dengan apa yang mampu ditanggungnya. Dan setiap orang pula berbeza tahap tanggungannya dan penerimaan mereka terhadap ujian serta dugaan

Ujian yang diberikan juga adalah untuk mengukur tahap keimanan seorang hamba. Ini telah dibuktikan secara jelas berdasarkan ayat 2-3 surah al’-Ankabut;

أحسب الناس أن يتركوا أن يقولوا آمنا وهم لا يفتنون. ولقد فتنا الذين من قبلهم فليعلمن الله الذين صدقوا وليعلمن الكاذبين
Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta. [al-Ankabut: 2-3]

p/s: renung-renungkan dan selamat beramal.. :)

No comments:

Post a Comment

Jom Terjah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...